Pertemuan Yang Pernah Diniatkan

Perlahan-lahan daku menyedari bahawa masa begitu pantas. Paradoks ini berpunca dari tidak siapnya daku terhadap keutamaan meletakkan yang utama di atas hak yang lain. Namun, kuasa niat atau kuasa doa memang telah dijanjikanNya kepada manusia Muslim, mafhum Hadith Baginda Mulia Nabi Muhammad SAW, ‘Doa itu adalah senjata mukmin.’ Baru-baru ini, aku berkenalan dengan Jannah. Dia…

Loading

Read more

Palestin, Maafkan Kami

Ketika segalanya menjadi kiamat bagi kalian, dunia melihatnya sebagai drama yang masih berepisod panjang. Saat semuanya hancur, keimanan menjadi satu-satunya harta dan kematian menjadi kekayaan abadi. kalian sahabat Palestina memiliki syurga, dan kami masih meniti jalan sebaliknya.

Loading

Read more

Drama Yang Tulen

Mutakhir ini, saya terjebak dengan filem. Dan filem-filem yang saya tonton semuanya memberikan sudut pandang baharu kepada nikmat fikir sebagai manusia. Saya menikmati filem-filem India. Kisah orang miskin tidak dibuat-buat untuk melupakan seketika kemiskinan, dek larut dalam kayangan filem. Tetapi dalam Filem 12th Failed misalnya, mengajarkan anak miskin untuk tangguh dan berani. Keadaan pengakhiran adalah…

Loading

Read more

Tiada ‘Soft Power’

Dalam menjelaskan tentang Negara Malaysia dan Indonesia kepada para mahasiswa Korea, saya menekankan kepada dua kata kunci utama iaitu ‘kinship’ (persaudaraan) dan daulat. Kerana dua perkara ini , kedua-dua negara dilihat mempunyai hubungan yang istimewa di balik pelbagai isu yang rencam dan tidak menyeronokkan. Ada banyak negara yang mempunyai ‘hubungan istimewa’ lebih sekadar diplomatik antaranya…

Loading

Read more

Subjektif

Untuk kesekian kalinya, diriku tidak pernah menyesal untuk memulai semula yang bernama tulisan. Yang menjadi sulit untuk menulis bukanlah masa dan rutin, tetapi sikap yang berangkat dari sifat mazmumah. Ku katakan kepada diri, masa tidak pernah berubah konsep kerjanya, tetapi manusia dengan perubahan yang paling sulit dijelaskan, akan mencipta pelbagai alasan melindungi kekaburan diri terhadap…

Loading

Read more

Berjalan dan Menoleh di Gunung Cheongjang

Oleh: Ummu Hani Abu Hassan Aku banyak berjalan sejak menghuni Dongdaemon Gu, salah satu kota besar di Seoul. Pernah suatu petang, aku tersesat jalan dan memakan hampir (atau lebih) 5 kilometer untuk sampai ke rumah. Perjalanan petang ini tidak dapat kulupakan dan paling bersejarah sejak aku menetap di Seoul. Aku rupanya dibawa arah ke Gunung…

Loading

Read more