Cat Steven atau Yusuf Islam?

oleh: Ummu Hani Abu Hassan

(Episod 8 Perjalanan Noorah Menjadi Muslim)

Di tempat kerjaku, ada seorang jejaka India Muslim bernama Akbar yang gemar bertekak denganku. Lebih-lebih lagi setelah mendapat tahu aku adalah separa atheist. Bukan aku tidak mahu percayakan Tuhan, namun atas nasib yang menimpa diriku, aku banyak menyalahkan Tuhan dan memisahkan diri dariNYA.

“Kau gila Kathy! Manusia yang normal pasti percaya kepada Tuhan. Dia wujud. Dialah yang menjadikan kita dan seluruh alam ini.  Pokok di depan kita inipun dijadikan Tuhan,” kata Akbar penuh emosi. Aku senyum sinis. Orang seperti Akbar sudah banyak kujumpai, guru-guru dan pegawai penjara dahulupun berusaha membimbingku kembali ke ajaran Jesus. Tetapi aku tidak mahu menyakitkan kepalaku dengan perkara-perkara ini.

“Sudahlah Akbar. Bagiku, semua yang wujud di dunia ini terjadi dengan sendirinya,” balasku.

“Ok. Jika seseorang itu jahat, dia ditangkap dan dihukum penjara, apa kau pasti setiap yang kita lakukan, sama ada baik dan buruk di dunia ini tidak menerima balasannya? Jika kau ada anak nakal pun pasti kau mahu rotannya! Ingat Kathy, manusia bukan diciptakan dengan akal sahaja, tetapi turut dibekalkan hati dan jiwa. Renunglah hatimu sedalamnya, dan fahamilah jiwamu sebaiknya. Kau tak akan dapat lari dari kenyataan bahawa kau ada Tuhan. Ya! Tuhan yang sama dengan Tuhanku.” Akbar meninggalkan aku. Jelas di wajahnya agak kecewa kerana berjumpa orang seterukku, barangkali.

Aku memandu kereta menjalar di tanah datar teluk ini. Bumi yang sangat indah milik bangsa Arab yang dikongsikan dengan Bangsa Parsi. Walau turun naik pemerintahnya, bumi ini tetap segar menadah matahari dari riak laut yang menjadi pagar. Siapakah yang menjadikan semua ini? Apakah ia terjadi dengan sendirinya?

Aku memarkirkan kereta dan berjalan menuju pantai. Wajah dan rambut kuningku sejuk ditampar angin senja. Sekotak rokok sudah kuhabiskan. Hari ini, kepalaku rasa berat. Bukan kerana timbunan kerja di pejabat atau masalah keluarga di Yokshire. Masalah-masalah apabila selalu sangat mengucapkan ‘hello’ kepadaku, aku tidak menganggapnya masalah lagi tetapi ‘adik-beradik’ yang tidak dapat dipisahkan. Waima, apabila kepala berat dengan tiada satupun masalah sebagai puncanya, membuatku semakin sakit dan tersepit.

Orang-orang Arab di sini hidup mewah dengan sumber minyak yang ditemui pada tahun 1932. Dalam kapasiti penduduk sekitar 700 ribu, tidak ramai masyarakat lelakinya yang menganggur. Bagaimana orang-orang ini boleh wujud di sini dan mengetahui bumi ini adalah penempatan terbaik mereka? Apakah ia berlaku secara semulajadi? Aku memicitkan kepala. Ah! Mengapa persoalan ini bermain di benakku lagi? Bukankah tadi aku mahu melupakan perbincanganku dengan Akbar tentangNya? Tiba-tiba aku teringatkan sesuatu. Barangkali keratan itulah yang menyebabkan kepalaku berat dek pertanyaan yang tidak berjawab.

Cat Stevens, penyanyi pujaanku telah memeluk agama Islam tahun lepas?[1] Mengapa dia memilih Islam bukan agama yang lain?

Aku mengenali Cat Stevens sebagai penyanyi idolaku yang lahir di London, United Kingdom pada tahun 1948. Dia rocker sejati yang hidup di jalanan seni New Oxford Street yang popular sebagai ‘republik teater, filem dan muzik’. Siapakah pencinta seni yang tidak ingin menyibuk di Kota London? Yang mana neon malamnya adalah bebintang hiburan yang terbit dari beratus buah bar, kelab malam, panggung teater, pawagam atau kedai kopi. Semuanya diiringi muzik yang menjadi kegilaan kami anak-anak barat. Cat Stevens salah seorang fenomena ikutan kami.

Dia sering memanjat tempat tinggi, mendongak ke langit lalu menyiulkan bait-bait ilhamnya ke bumi diringi gitar dan suara yang asyik.

Another Saturday night, and I ain’t got nobody

I’ve got some money ‘cause I just got paid

Now how I wish I had someone to talk to

I’m in an awful way

I got in town a month ago

I’ve seen a lot of girls since then

If I could meet ‘em, I could get ‘em

But as yet I haven’t met ‘em

That’s how I’m in the state I’m in

Another fella told me

He had a sister, who looked just fine

Instead of bein’ my deliverance

She had a strange resemblance

To a cat named Frankenstein

It’s hard on a fella

When he don’t know his way around

If I don’t find me a honey

To help me spend my money

I’m gonna have to blow this town

Aku pernah melakukan perkara sama, naik ke puncak tinggi, menjeritkan sekuat hati perasaanku. Cuma, suaraku tidaklah melayakkan aku menjadi superstar seperti Cat Stevens. Lagunya I Love My Dog,menjadi siulan sepanjang zaman. Dia sememangnya lelaki blues yang gemar menonjolkan ekspresi sebenar dirinya. Tidak berpura dan terbuka. Liriknya adalah kebenaran hidupnya yang resah. Santai menyanyi di kaki lima dengan duduk bersila sambil memetik gitar. Dia mengangkat genre underground ke martabat muzik intelek yang diiktiraf. Dialah panduan kepada kami, anak-anak terbiar yang mencari kedamaian hidup. Dan tidak salahku, Cat Stevens adalah perokok dan peminum alkohol yang tegar. Kami mengikuti bukan sahaja perkembangannya, tetapi setiap tindak-tanduknya.

Selepas itu, berita tentangnya senyap. Dia seolah menyorok dalam gua yang jauh dari dunia barat. Media mengatakan Stevens sakit dan terlantar tenat akibat kegemaran tidak baiknya itu. Dan beberapa tahun belakangan ini, kata-katanya lebih halus daripada biasa, malah sudah menyimpan janggut seperti lelaki Muslim.

Aku terpegun dengan pengalaman baru Stevens, menurutnya dalam satu catatan, “Ketika melawat Maghribi, aku terdengar laungan azan, satu panggilan ritual orang Islam. Tetapi aku menghayatinya sebagai muzik untuk Tuhan. Melodinya amat indah dan berbeza dari muzik untuk wang, untuk kemahsyuran, dan untuk kuasa peribadi. Ini adalah yang terbaik; muzik untuk Tuhan!” Namun, itu belum membuka hati Stevens menukar kepada nama muslimnya.

Insiden lebih dahsyat berlaku pada tahun 1976. Stevens hampir lemas di Pantai Malibu, California, Amerika Syarikat. Tiada siapa dapat membantunya selain menyerah pada Satu Kuasa, “Oh Tuhan, Jika Engkau menyelamatkan aku, aku akan bekerja untukMu sepanjang hidupku!”. Kemudian Stevens terselamat dan berfikir untuk menunaikan janji pada Tuhan. Tetapi Tuhan manakah yang menolongnya?

Dia mendasari akar agama Buddha, namun hampa kerana persoalan Tuhan di sana tidak masuk akal sehingga adiknya menghadiahkan sebuah al-Quran.

Amat ajaib! Al-Quran telah menjawab pencarian ritualnya selama ini bahkan seperti magnet, dia tidak ragu-ragu lagi menukar seluruh hidupnya untuk Tuhan Yang Esa, dengan nama barunya, Yusuf Islam.

Perlukah aku juga mencari al-Quran?


[1] 1977

 260 total views, and

About the Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like these