EP 6: Mencari Tenang

ENAM

Tuhan?

Berapa ramai manusia di dunia ini yang beragama? Sekitar abad ke 18, sekelompok manusia di dunia ini menggelarkan diri mereka Atheis atau tidak percayakan Tuhan. Bagi mereka, Tuhan telah mati dalam helaian Bible atau dalam kitab agama mana sekalipun. Adalah tidak relevan mengaitkan prinsip ketuhanan dengan urusan manusia moden yang berkembang. Tidak logik jika soal politik, ekonomi, pendidikan, undang-undang sosial hingga ke perilaku manusia mahu dikaitkan dengan agama. Ia menjadi satu gangguan kepada manusia untuk mencari kemajuan yang tiada noktahnya.

Aku mula meragui tentang keabsahan agama keluargaku kerana tiada sesiapapun yang mempedulikannya. Bapa dan ibu menguarkan kami mempunyai Jesus sebagai Tuhan tetapi, ketika hidup keluarga kami seolah atas titian neraka, mengapakah masing-masing tidak merujuk Tuhan? Jika ibu mengimani kasih sayang Jesus, mengapa dia ingin menamatkan riwayatnya sendiri sebelum menunggu takdirNya? Apakah nilai agama jika hanya indah di mulut para paderi dan sister, tetapi tidak relevan untuk dipraktiskan? Arak misalnya, semua orang tahu ia adalah haram tetapi sangat intim dalam masyarakat Inggeris walaupun jelas merosakkan. Hari ini, mungkin ada yang pergi ke gereja setiap pagi Ahad, mendengarkan bait-bait Jesus tentang cinta dan pentingnya memegang agama sebagai landas hidup. Namun, sebaik tiba di rumah, yang dipertontonkan di televisyen, filem, akhbar dan radio adalah budaya manusia bebas dan tidak berasaskan agama. Malah, itulah yang digeluti masyarakat baik kanak-kanak hingga ke orang yang sedang menunggu ajalnya.

Pembohongan ini amat bijaksana. Apa yang perlu dibuat dan difikirkan oleh kanak-kanak ditentukan oleh orang dewasa hingga umur mereka melepasi angka 16. Sanggupkah anda, selama 16 tahun menahan rasa jengkel dan pelik kerana realiti masyarakat amat jauh berbeza dari apa yang sepatutnya anda buat dan fikirkan itu? Aku tidak pergi jauh, cukuplah wayang-wayang aksi ibubapaku sendiri.

Sistem pendidikan barat tidak banyak mengaitkan soal ketuhanan. Teori evolusi manusia melogikkan kita untuk berfikir bahawa kita adalah sebahagian sel alam yang terjadi dengan sendiri. Tidak dapat dibayangkan jika agama dipegangi dalam urusan kehidupan, bukankah ianya menghalang manusia mencapai kehendaknya untuk maju? Dan sifat manusia, seperti juga kejadiannya yang berkembang-biak, akan terus maju ke hadapan. Dengan wujudnya agama, manusia akan resah, terikat dan berpura-pura.

Aku cuba melihat penganut agama lain, apakah mereka lebih bahagia dari penganut Kristian sendiri? Mungkin telahanku silap tetapi observasiku di Abu Dhabi, orang-orang Islam juga tidak lepas dari kejahatan. Malahnya, mereka lebih buruk kerana mempamer pakaian agama di balik serban dan jubah, tetapi nilai-nilai seharian; pergaulan, kebersihan, dan disiplin kerja, orang Eropah jauh lebih baik. Beberapa rakan Arabku sangat pandai menipu. Mereka menyebut Tuhan di bibir, tetapi mendahulukan nasihat syaitan ketika berurusan dengan orang lain. Agama hanyalah retorik mulia yang ingin menghadkan kuasa kejahatan manusia. Tetapi nampaknya, manusia itu lebih berkuasa dari apapun pegangan hidup mereka. Oleh itu, apa relevannya mempunyai agama?

Jika agama itu benar, mengapa penganutnya sering menoleh ke belakang? Aku pelik melihat golongan sami Buddha, orang Islam dan rahib Kristian, apabila semakin kuat pegangan agama mereka, semakin menolak kemajuan. Akal warasku tidak boleh berfikir mengapa para rahib dan sami tidak seperti manusia lain yang berkahwin, bersosial serta melakukan sesuatu untuk pembangunan negara? Mereka seolah disorokkan dalam bangunan terpencil, menghabiskan hari-hari membaca kitab dan mensyarakahkan semula kepada manusia, sedangkan mereka tahu, perbuatan itu adalah sia-sia terhadap manusia moden hari ini. Bolehkah para rahib itu menipu naluri seksualiti dan hal keduniaan lain? Alangkah kejamnya agama yang mempergunakan potensi manusia untuk kemunduran.

Dalam agama Yahudi, pendeta Israel mendapat kedudukan tinggi dengan pendapatan lumayan sebagai ejen agama Tuhan. Ini adalah eksploitasi pintar menggunakan agama. Mereka mendakwa, di sebalik kata-kata mereka adalah Kuasa Agung yang mengharamkan dan menghalalkan perbuatan umat Yahudi. Selama berabad-abad mereka mempertahankan kedudukan istimewa ini agar sentiasa dipandang mulia, diberi imbuhan dan autoriti dalam masyarakat.

Bagiku, agama Islam juga tidak kurang kolotnya. Orang Arab menyembunyikan isteri-isteri mereka di rumah dengan satu had yang dahsyat. Tidak boleh memandu kenderaan, tidak boleh bekerja, tidak boleh berhias dan mempamerkan kecantikan dan lebih buruk, kehidupan wanita Islam itu terbatas kepada suami dan anak-anak sahaja. Idea-idea yang mereka katakan sebagai Kalam Tuhan banyak yang tidak masuk akal. Misalnya, mereka berperang dan mahu mati kerana mahu mendapatkan syurgaNya, membunuh orang kafir juga tidak salah, mereka yang memilih kemiskinan adalah mulia dan menghasut anak isteri mereka supaya berhati-hati dengan orang kafir. Bukankah itu menggangu proses kesejahteraan dan kemajuan akal manusia? Agama telah memupuk sifat prasangka dan perselisihan. Malah menghadkan kemampuan manusia untuk berinovasi dalam setiap bidang. Pada abad pertengahan, mungkin agama masih relevan, tetapi dunia moden bertentangan dengan prinsip semua agama.

Semakin aku memikirkan hal ini, aku jadi bingung dan sulit. Justeru, aku menyimpulkan bahawa agama tidak cocok dengan diriku. Ia menyukarkan bukan membahagiakan. Agama bukanlah punca ketenangan yang ingin kudampingi selama ini.

Ketika aku berada di penjara, ramai antara kami bertanya sesama sendiri. Jika Tuhan tidak menyukai kejahatan, mengapa Dia membiarkan kejahatan berleluasa di kalangan manusia? Ada pandangan mengatakan bahawa hanya kebaikan datang dari Tuhan, sedangkan kejahatan bukan dariNya? Hal itu menunjukkan kemampuan Tuhan terbatas dan manusia lebih dariNya? Benarkah? Entahlah, aku tidak mempunyai jawapan buat masa ini. Semakin kakiku menghampiri ke laut agama, badai ombak menerjah tubuhku. Aku tenggelam dan lemas. Ah! Lebih baik aku tidak memikirkan langsung tentang agama lebih-lebih lagi tentangNya.

 198 total views, and

About the Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like these