Episod 7- Pencarian Islam Kathryn Bennet

Keluarga Khalefah

 Benarkah kehidupan bergerak sendiri ke hadapan? Atau ada Kuasa lain yang membawaku ke sini? Sesekali, fikiran itu menerpa benak. Walaupun aku cuba menafikan adanya agama, dan melupakan terus jalan menuju ke gereja, hatiku tidak dapat dikurung dari memikirkan tentangNYA.

Lebih-lebih lagi ketika aku berada di bumi yang digelar ‘Dua Laut’ ini. Di tempat ini, jauh sekali melihat orang mabuk yang terhuyung-hayang di jalanan, atau wanita pelacur berpakaian seksi menggoda sebarang lelaki di setiap malam. Sebaliknya, lelaki dan wanita yang masih kekal dalam pakaian adat mereka, bercakap kuat namun mesra dan suara ketuhanan mereka yang bergema di langit terutama azan. Entah mengapa, aku senang.

Aku mungkin terpaksa berterima kasih kepada seorang lelaki Arab yang kujumpai di Abu Dhabi dulu. Insiden yang agak lucu, apabila aku menolak lamaran cintanya, dia memberiku tiket percuma agar aku jauh dari matanya iaitu ke Bahrain bersama Sarah, adikku. Sarah yang masih bawah umur dihantar pulang ke England oleh pihak Kedutaan British di Bahrain. Aku pula memilih untuk meneroka kehidupan baru di negara yang memiliki 33 buah pulau ini.

Apakah semuanya ini satu kebetulan? Aku hanya mempunyai seorang kenalan di Bahrain, selepasnya aku bertemu ramai insan yang membantuku untuk menjadi Cik Kathy yang agak berjaya di negara orang. Bahrain, selain digelar negara minyak dan mutiara, juga lapangan perniagaan bagi masyarakat Asia Barat, Teluk Parsi, Eropah dan Asia. Namanya yang unik itu terjadi akibat munculnya mata air tawar di tengah laut masin. Ironinya, di tengah masyarakat Arab sebagai penduduk aslinya, muncul bangsa asing dari Parsi dan barat yang saling berlumba menguasai Bahrain kerana kekayaan sumber alam dan laluan perdagangan yang strategik. Persengketaan antara pemerintah malah menyuburkan Bahrain sebagai destini perdagangan antarabangsa. Orang Iran misalnya, menyerap nilai budayanya untuk dikomersialkan di Tanah Bahrain, sama juga orang India dan bangsa Asia lain, membawa citra masakan dan busana mereka ke sini. Bagi komuniti Yahudi, mereka juga tidak ketinggalan. Sesetengah hotel lima bintang di sini dibina oleh Yahudi yang bijak memanipulasi peluang pelancongan pantai.

Di usia 18 tahun, dengan sedikit modal dan pengalaman komunikasi ketika bekerja di Hotel Hilton dulu, aku bergabung dengan beberapa saudagar tempatan menguruskan perniagaan import alatan permainan kanak-kanak dari Eropah ke Arab Saudi. Karakter berani dan peramahku amat serasi dengan bidang ini. Tidak ada yang menegur caraku kerana bangsa Eropah adalah bangsa liberal, tidak terikat dengan adat. Aku masih merokok dan minum alkohol, tetapi di tempat yang sewajarnya di kota ini. Bagi wanita tempatan, pergerakan mereka agak terhad malah tidak boleh mengundi ketika pilihan raya, apatah lagi menjadi ahli politik. Aku tidak berhak mempersoalkan perkara ini kerana masih sedar aku adalah orang asing. Cukuplah kehidupanku sekarang lebih baik, mempunyai pekerjaan, kereta, wang ringgit dan tempat tinggal.

Seorang kenalanku yang bekerja di Syarikat Gulf Air memperkenalkan aku dengan Keluarga Khalefa yang menyediakan sebuah bilik sewa di rumah mereka. Lokasinya agak baik kerana berhampiran dengan tempat kerjaku di Bandar Ar-Rifa. Tuan rumahku, pasangan suami isteri berbangsa Arab yang agak berada. Suaminya dipanggil Syeikh bermaksud tuan atau orang yang dihormati masyarakat setempat. Pertama kali berada di bilik sewa ini, aku berpesan pada diriku, “Kathy, cukuplah engkau menjaga kelakuanmu di rumah orang, atau memilih tinggal di hotel sepanjang berada di Bahrain ini. Kawal sikap lepas bebasmu!”

Aku tahu Keluarga Khalefa adalah orang yang berpegang pada agama dari pakaian dan pertuturan mereka. Bagiku, sama ada mereka Islam atau agama lain sekalipun, jika privasiku tidak diganggu, aku sedia membayar berapapun sewa bilik yang ditawarkan. Cuma, akalku masih waras mengingatkan supaya aku tidak mabuk dan mengganggu keluarga ini.

 266 total views, and

About the Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like these