Self Care Group

Sekitar April lalu, sahabat saya Kak Sally Samad menawarkan khidmat kaunseling kelompok secara percuma. Tawaran itu untuk para pelajar saya. Entah mengapa, saya terdorong menjadi peserta. Selain mahu mendapatkan ilmu kaunseling, saya merasakan ada kekosongan diri yang perlu diisi. Ada 6 slot yang wajib kami sertai saban minggu.

Saya tidak mengenali persis para peserta lain yang semuanya masih muda belia. Tujuan para peserta kebanyakannya adalah sebagai terapi. Kaunseling kelompok menawarkan 6 jenis perawatan terdiri dari emotional self care, mental self care, spiritual self care, social self care, practical self care dan physical self care. Justeru, selama 6 slot, aktiviti-aktiviti yang dilakukan berkisar 6 perkara tersebut.

Saya tidak tahu apa yang dilakukan sehari-hari termasuk dalam 6 perawatan, sehinggalah pembimbing kaunseling kelompok, Kak Sally dan Hannah memberitahu menanam pokok misalnya adalah terapi fizikal. Manusia adalah makhluk emosi, yang padanya ada akal dan roh. Keseimbangan luaran manusia dimulai dari kesihatan mental, nurani dan emosi dalamannya. Saya akui, selama setahun lebih PKP berlangsung, saya menjadi sangat sensitif, terusik dengan masa lalu, kadangkala ‘selfish’. Ini kerana caturan hati yang berada dalam ‘kotanya tersendiri.’ Jarang meluahkan pada sesiapa rasa sepi, rasa buntu, rasa kacau dan tidak puas hati terutama kepada diri sendiri. Menjadi penyimpan yang tidak bebas, sama seperti fizikal yang terkurung dek penangan epidemik Covid 19.

Begitulah jodoh saya dengan sesi kaunseling kelompok ini, serta merta membawa dimensi baharu (lebih tepat dimensi yang diperbaharui) untuk merawat setiap ‘anugerah’ diri yang telah Allah SWT berikan kepada manusia. Terima kasih semua yang menjadi kawan-kawan baharu tahun ini; Kak Sally, Hannah, Ain, Atiqah, Anis, Faiz, Nurin dan Khadijah.

 47 total views, and

About the Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like these